by

Inggris Bakal Larang Impor China Imbas Isu Kerja Paksa Uighur

Inggris berencana melarang impor produk asal China yang diduga menggunakan tenaga kerja paksa etnis Uighur di Provinsi Xinjiang.

Pemerintah Inggris mengkhawatirkan industri tekstil lokal tak memeriksa dengan cermat apakah barang dari Xinjiang, yang memasok hampir seperempat kapas dunia, dibuat tanpa menggunakan kerja paksa.

Baca juga : Keluarga Inggris Buang Rp51 Juta Karna Salah Simpan Makanan

Menteri Luar Negeri Dominic Raab diperkirakan mengungkap rencana tersebut kepada parlemen pekan depan, termasuk untuk memperketat aturan bagi eksportir sebagai salah satu langkah represif kepada negeri tirai bambu.

Rencana pengetatan aturan tersebut akan mencakup denda jika perusahaan eksportir gagal menunjukkan uji tuntas dalam memeriksa rantai pasokan mereka.

Meski demikian, rencana Raab diperkirakan berhenti pada sanksi kepada pejabat China terkait dengan kamp konsentrasi dan program sterilisasi paksa Uighur.

“Pendekatan kami terhadap China berakar dari nilai dan kepentingan kami,” kata seorang pejabat di Kantor Luar Negeri seperti dikutip AFP, Senin (11/1).

Hubungan Inggris dan China dalam dua tahun terakhir memang semakin dingin. Terutama setelah kritik London kepada China terkait tindakan represif aparat terhadap juru kampanye demokrasi di Hong Kong.

Inggris juga mengkritik perlakuan terhadap muslim Uighur di Provinsi Xinjiang, dan menyebut mereka telah dipekerjakan paksa untuk memproduksi kapas.

Liu Xiaoming, Duta Besar China yang akan mengakhiri penugasannya di London, pekan lalu mengatakan hubungan antara kedua negara bergantung pada apakah Inggris melihat China sebagai mitra atau saingan. “Bola ada di pihak Inggris,” ucapnya.

China juga menyangkal kerja paksa digunakan dalam industri kapasnya dan mengatakan bahwa kamp-kamp yang ada di Xinjiang adalah “sekolah pelatihan kejuruan” sedangkan pabrik adalah bagian dari skema pengentasan kemiskinan.

Sementara itu, peritel asal Inggris Marks and Spencer pekan lalu berkomitmen untuk tidak menggunakan kapas dari Xinjiang karena kekhawatiran yang tumbuh di industri mode tentang rantai pasokan mereka.

Baca Juga :  AS Tunda Kenaikan Tarif Impor Barang Uni Eropa

Dua tahun lalu, perusahaan AS Badger Sportswear juga mengumumkan akan menghentikan pengadaan pakaian dari perusahaan pakaian China Hetian Taida, karena khawatir menggunakan kerja paksa dari kamp-kamp interniran di Xinjiang.

Comment

1 comment

News Feed